Majelis Jemaat

Rayon

Komisi

Kelompok Kerja

Gereja  Kristen  Indonesia  adalah  bagian  yang  tak  terpisahkan dari Indonesia.  Konteks  GKI  adalah  konteks  Indonesia,  kita  hidup bertumbuh  dan  berkarya  di  Indonesia  karena  kita  adalah Indonesia. Karena  itu,  satu  hal  yang  tak  bisa dipungkiri  adalah  keragaman. Indonesia  dianugerahi  oleh  T uhan  dengan  keragaman  yang  mewujud dalam  kebudayaan,  bahasa,  dan  nilai-nilai  hidup  yang  khas  dalam  masing-masing tempat.

Karena konteks kita adalah Indonesia, keragaman ini terlihat juga dalam  hidup  dan  proses  bergereja  dan  menggereja.  Jemaat  multi etnis, hidup dan melayani T uhan di dalam dan melalui GKI. Meski pun pada  awal  mula,  GKI adalah gereja berbasis  Tionghoa,  namun  seiring dengan  perjalanan  waktu,  T uhan  berkarya  dengan  luar  biasa, sehingga  kiprah  GKI  melebar  dengan  melampaui  batasan  basis  satu etnis,  keragaman  menjadi  sesuatu  yang  bersifat niscaya  dalam GKI. Dari  perspektif  keragaman  ini,  kita  bisa  melihat  apa  yang  terjadi dalam  cara  kita  terlibat  dan  menjalankan  misi  Allah  ditengah  dunia. Misalnya,  dalam  ibadah,  ada  berbagai  bentuk  ibadah  yang bisa saja berbeda  antara  GKI  satu dengan GKI  lainnya  meski  tetap mempertahankan ordo-ordonya, demikian juga perbedaan dalam cara mendidik  anak-anak  muda,  dan  sebagainya.  Pertanyaannya:  apakah perbedaan-perbedaan  ini  membawa  GKI sebagai  gereja  yang berjiwa menghukum,  bahwa  yang  berbeda  dinyatakan  tidak  pantas  disebut sebagai  GKI?  Tentu  saja  tidak.  Keberadaan  GKI  yang  mengalami proses  atau  upaya-upaya  penyatuan  dalam  rentang  waktu  yang panjang,  tidak  bisa  dengan serta-merta  mengabaikan  keragaman  itu semua.  Bersatu  bukan  berarti  tidak  boleh  berbeda,  juga  bukan berarti  tidak  mempunyai  batasan  yang  jelas,  sebagai  penunjuk identitas dan jati diri GKI secara menyeluruh.

Kita  patut  bersyukur,  GKI  telah  memiliki  pengakuan  iman  atau konfesi,  yang  lahir  dari  "rahim"  GKI,  sebagai  buah  hidup  bergereja dalam  konteks  Indonesia  dan  dunia  pada  masa  kini.  Konfesi  GKI menjadi penting,  agar pengakuan  iman kita bukan  sekadar  warisan masa  lampau  tetapi  pengakuan  yang  memang  lahir  dari  konteks  kehidupan  kita  yang khas.  Berakar  pada  ibadat  yang  melingkupi  seluruh  dimensi  kehidupan  kepada  Bapa, Anak,  dan Roh  Kudus,  serta berangkat  dari  kekayaan  dan  kepelbagaian  yang  ada  di dalam  tubuh  GKI  dan  ditengah  konteks  hidup  GKI,  maka  GKI  merumuskan  konfesinya berdasarkan  kesaksian  Alkitab  tentang  persekutuan  kasih  dan karya  keselamatan  Allah Sang Bapa,  Anak,  dan  Roh  Kudus.  Selamat  ulang  tahun  ke-29  GKI.  Terus  berkarya dalam keberagaman. Tuhan memberkati.

 

Pdt. Meitha Sartika, Th. M (disesuaikan dari Dian Penuntun)

 

 

Gereja yang Menjadi Berkat Bagi Sesama

Sub Tema Tahun Pelayanan 2016 - 2017

Jadwal Kebaktian

Sekolah Minggu :
Minggu Pukul 09.00 WIB

Kebaktian Remaja :
Minggu Pukul 09.00 WIB

Kebaktian Pemuda :
Minggu Pukul 11.00 WIB

Kebaktian Lansia :
Jumat Pukul 10.00 WIB

Kebaktian Umum : 
1. Minggu Pukul 06.30 WIB
2. Minggu Pukul 09.00 WIB
3. Minggu Pukul 17.00 WIB

 

Facebook GKI Delima

 

Download Warta Jemaat

 

Download Liturgi Kebaktian